CLICK HERE FOR FREE BLOGGER TEMPLATES, LINK BUTTONS AND MORE! »

Saturday, 31 December 2011

.::cinta Sesungguhnya::.


Hari  ini, ana mahu bicara soal cinta. Cinta yang tidak mengenal rupa. Cinta yang tidak mengenal siapa jua mangsanya.Cinta yang juga mampu membawa manusia ke lembah hina. Juga CINTA yang mampu memimpin ke medan syurga.
Terdetik di hati ana. Berapa ramai antara kita yang benar-benar mengenal apa itu cinta..? Apa defenisi cinta?Ramai yang mendefinisikan cinta hanya antara manusia berlainan jantina.  Justeru kerana itu cinta yang fitrah menjadi fitnah. Perhubungan dan pergaulan yang tidak tentu hala. Berdua-duan menjadi satu perkara biasa. Tidak ada lagi rahsia antara mereka. Bila nafsu merajai diri, syaitan pula tertawa sepuasnya."Ya! Sepasang lagi anak Adam aku tewaskan oleh asbab bahana cinta mereka.."..Lalu, begitu hinakah cinta? Sehingga anak yang dikandung terpaksa digelar anak haram..?Walau tidak ada sedikit pun dosa mereka sebenarnya.
Sahabat-sahabat kesayangan Allah,
Mungkin benar cinta mampu membutakan mata. Membutakan mata dari melihat syariat yang Allah tetapkan kepada setiap dari kita.Namun persoalannya, cintakah yang membutakan mata atau KITA sendiri yang MEMBUTAKAN MATA HATI?
“Kerana sebenarnya bukan mata yang buta, TETAPI YANG BUTA IALAH HATI DI DALAM DADA .” (Surah al-Hajj, ayat 46)…
Yes.. Not the eyes that is blind but the heart…
Cinta Kasih Rasulullah s.a.w.
ana xtahu sejauh mana sahabat2 ana mengenal nama ini. Ramai yang mengetahui, mungkin juga ramai yang telah lupa di luar sana. Mungkin juga ada yang tidak mengenali. Na’uzubillah.
Ada sesuatu yang ana ingin ceritakan tentang insan hebat ini.
“Sungguh telah datang kepadamu seorang Rasul dari kaummu sendiri, berat terasa olehnya penderitaanmu, sangat menginginkan (keimanan dan keselamatan) bagimu amat belas kasihan lagi Penyayang terhadap orang-orang mukmin”.
Masih ingatkah sahabat fillah ana…
Siapa yang baginda sebut-sebutkan di akhir nafas baginda?
Ummatku, ummatku, ummatku..
Rasulullah s.a.w. tidak pernah sekalipun melihat wajah-wajah kita? Namun cintanya begitu tinggi sehinggakan baginda mengingati kita di saat sakaratul mautnya.
Insan Sempurna itu juga pernah bersabda:
“Sesungguhnya aku merindui ikhwanku”
Sahabat-sahabat bertanya: “Siapakah Ikhwanmu ya Rasulullah?”
Mereka yang tidak pernah melihatku, tetapi berpegang teguh pada ajaranku”
Pernahkah kita mengambil tahu tentang Rasulullah?
Kenalkah kita pada dia yang memperjuangkan Islam dan Iman untuk kita dahulu?
Pernahkah kita mengamalkan sunnah baginda?
Sayangkah kita pada baginda?
Rindukah kita?
Atau rindu dan sayangmu itu hanya untuk manusia yang fana?
Tidak pasti mana penghujungnya, syurga atau neraka?
Sedangkan Rasulullah s.a.w. sangat mengasihi kita..
Menangislah sahabatku jika kita tidak pernah sekalipun, merindui Rasullullah s.a.w…
Katakanlah (Muhammad): “Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku, niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu.” Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” Ali-Imran:31


Bukan mudah mahu menjadi hamba yang sentiasa taat. Tidak terlalai dan terjebak dengan maksiat. Iman yang adakala naik dan adakala turun ini seringkali menjadikan manusia rebah dan tergelincir meskipun berulangkali memasang azam tekad untuk menjadi kuat.
Lumrah kelemahan itu tidak sewajarnya menjadikan kita merasa jemu apatah lagi berputus asa.
Lumrah itu sepatutnya menjadikan kita mahu menjadi terus kuat, kuat dan kuat...
*perkongsian untukmu untukku*
imtisalnuralya

Nabi SAW bersabda : “Cintailah ALLAH kerana DIA telah memberimu makan dan kenikmatanNYA Dan cintailah aku dengan cinta ALLAH Swt kepadaku”

.::You don't know anything but ALLAH knows everything!::.



Saat kita menempuh onak duri,
Derita sekali sekala mencuit hati,
Hati remuk, menangis tak henti,
Kesedihan terus menerus bersemadi di dasar hati,
Ketika itu sabar pun sudah tak dikenali lagi,
Dalam terharu,
Air mata tertumpah lagi.

Wahai Hamba ILAHI!
Begitulah kehidupan di dunia, 
Kita sesekali tidak dapat menjangka,
Apa yang ALLAH aturkan untuk kita,
Adakalanya kita tersangat gembira,
Adakalanya kita tersangat suka,
AturanNYA bukan pilihan kita.

Namun,
Jangan risau wahai manusia,
ALLAH itu Tuhan kita,
Tuhan yang Maha Luas kasih sayangNYA.

Percayalah!
Dia tidak menduga hambaNYA,
Kecuali untuk melihat hambaNYA,
Tersenyum di sana.
Tertawa di sana,
berbahagia di sana,
Di syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai yang mendamaikan jiwa,
Oh indahnya!

Wahai hamba ALLAH!
Jangan bersedih, 
Kerana anda telah melalui kesedihan itu kemarin,
Dan ia sama sekali tidak memberi manfaat pun pada keesokan harinya.

Kesedihan demi kesedihan,
Bakal membuat anda semakin terperuk dalam keputusasaan,
Dan dunia yang luas dirasakan sempit dan tidak lagi berguna,
Padahal dunia inilah kesempatan untuk dekatkan diri kepada ALLAH,
Untuk kita meraih syurgaNYA,
Yang tersangat indah.
Serta bebas dari rasa kesedihan.

Gara-gara kesedihan,
Air yang manis terasa pahit,
Makanan yang lazat terasa hambar,
Bunga mawar yang mekar mewangi kembali layu.

Ingatlah tangisan terindah itu apabila butir-butir air mata mengalir di pipi,
Lantaran terasa diri begitu kerdil di sisi ALLAH,
Dan begitu berdosanya diri kita di sisi ALLAH.

Wahai hamba ALLAH!
Lihatlah sekeliling kamu dan teguhkan pendirianmu,
Sepanjang hidup dan usia jangan mudah berputus asa.

Senyuman yang kau berikan,
Dan air mata yang kau titiskan,
Simpan...jadikan tauladan,
Segala yang kau pandang dan dengar,
Simpan..buat pedoman.

~^_^~ALLAH turunkan angin musibah supaya kita kembali bermuhasabah~^_^~


Nabi SAW bersabda : “Cintailah ALLAH kerana DIA telah memberimu makan dan kenikmatanNYA Dan cintailah aku dengan cinta ALLAH Swt kepadaku”

Tuesday, 27 December 2011

.::siapa aku??::.


Siapa aku? Siapa aku disamping-Mu ya Allah? Adakah aku ini adalah hamba yang Engkau murkai ya Allah atau apakah aku hamba yang Engkau sayangi ya Allah? Dimanakah aku? Dimanakah aku ya Allah? Adakah aku kini berada di bawah rahmat-Mu ya Allah? Aku ingin hidup dibawah rahmat-Mu ya Allah..Jinakkanlah hatiku ini untuk sentiasa mengingati-Mu, untuk sentiasa berzikir kepada-Mu, untuk sentiasa cenderung untuk melakukan kebaikan semata-mata kerana-Mu ya Allah..Jauhilah aku daripada bisikan syaitan yang sentiasa menghasud ya Allah..Sesungguhnya aku ini adalah insan yang lemah, yang sentiasa melakukan kesilapan..Bantulah aku untuk menghadapi dunia-Mu ya Allah, dunia-Mu yang penuh ranjau ya Allah, bantulah aku ya Allah..Perjalananku masih jauh, perjalananku masih jauh..Berikanlah aku kemudahan & kesenangan untuk melakukan kebaikan ya Allah, memperoleh bekalan yang diterima oleh-Mu ya Allah..amin..

Kepekatan malam dihiasi rembulan
Siang pula datang bersama sinaran mentari
Dalam resahnya hati iniKu turutkan langkah kaki
Tak terasa ku laluiJalan yang berliku-liku
Ku jatuhkan pandangan
Ku lihat jurang dalam
Penuh dengan onak duri
Yang amat mengerikan
Kudongakkan kepala
Kulihat langit tinggi
Terbentang luas tiada bertepi
CahayaMu indah menyinari hidupku ini
KasihMu tambah memupuk Iman di jiwaku
Dengan cahayaMu terang pelita di hatiku
SyiarMu membuat musuhMu terpaku
KalamMu indah terdengar merdu di telinga
MehnahMu itu mengajar menyedarkanku
KasihMu Tuhan membuat hatiku merindu
Kurasa indah di dalam rahmatMu...
subhanallah....


Nabi SAW bersabda : “Cintailah ALLAH kerana DIA telah memberimu makan dan kenikmatanNYA Dan cintailah aku dengan cinta ALLAH Swt kepadaku”

Sunday, 18 December 2011

.::bicara tentang CINTA::.



Aku bertanya pada alam semesta tentang erti CINTA,
lalu satu demi satu mereka menjawab…
Bumi menjawab:
“CINTA adalah hamparan tempat tumbuh segala bahagia dan harapan akan itu. Ia memang dipijak dan dihinakan, tetapi ia tak peduli. Cinta hanya memberi, dan itu sajalah keinginannya.”
Air menjawab:
“CINTA adalah hujan yang menumbuhkan benih-benih rasa kesukaan, kerelaan akan kerinduan dan kesenduan, atau samudera kasih yang luas sebagai naungan segala perasaan
Api menjawab:
“CINTA adalah panas yang membakar segala, ia memusnahkan untuk dapat hidup dan menyala. Demi merasakannya, makhluk rela terbakar dalam amarah dan kedurhakaan.”
Angin menjawab:
“CINTA adalah hembusan yang menebar sayang tanpa tahu siapa tujuannya. Orang kata, ia buta, sebab itu inginnya. Ia tak kelihatan, tetapi tanpanya segala jiwa akan hampa.”
Langit menjawab:
“CINTA adalah keluasan tanpa batas. Luasnya tiada makhluk yang tahu. Kecuali cinta itu bahagia yang biru, atau derita kelam yang kelabu
Matahari menjawab:
“CINTA adalah hidup untuk memberi tenaga kehidupan dan cahaya harapan. Ia tak akan jemu memberi sampai ia padam dan mati.”
Pohon menjawab:
“CINTA adalah akar yang menopang segalanya. Ia ikhlas sehingga tak perlu dilihat dan dikenal. Tetapi ia terus memberi agar batang  tetap kukuh abadi, berbuah dan berbunga indah.”
Gunung menjawab:
“CINTA adalah rasa yang menjulang tinggi. Rasa itu tenang dan menyejukkan. Namun saat gundah, Ia akan meleburkan sekelilingnya dengan lautan lava cemburu yang membara.”
Akhir sekali, Aku bertanya pada CINTA itu sendiri:
“Wahai CINTA, apakah sebenarnya erti dirimu?”
CINTA menjawab:
“CINTA adalah engkau patuh terhadapNYA, meskipun engkau tidak melihatNYA. Engkau tidak menciumNYA atau merabaNYA, tetapi engkau patuh kerana engkau merasa akan hadirNYA. Sebab CINTA bukan indera, tetapi adalah rasa.”
“CINTA adalah engkau takut akan amarahNYA, dan takut jika DIA meninggalkanmu. Takut jika DIA tidak menyukaimu lagi. Hingga engkau mencari-cari alasan untuk selalu dekat dengannya, bahkan jika engkau harus menderita, atau yang lebih mengerikan dari itu.”
“CINTA adalah engkau menyimpan segala harapan kepadaNYA tidak pada yang lain. Engkau tidak mendua dalam harapan, dan demikian selamanya. Cinta adalah engkau setia menjadi hambaNYA, yang engkau hidup untukNYA dan mati untuk RedhaNYA akan dirimu, hidup dan mati untuk Dia. Engkau berusaha sekerasnya agar engkau diakui, hanya sebagai hamba.”
“Diatas segalanya, CINTA adalah engkau merasa kasih sayang yang tunggal yang tidak engkau berikan pada yang lain, selain kepadaNYA. Engkau rindu akan hadirNYA dan melihatNYA. Engkau suka apa yang DIA sukai dan benci apa yang dia benci, engkau merasakan segala ada padaNYA dan segala atas namaNYA.”
Aku bertanya lagi pada CINTA:
“Dapatkah aku merasakannya?”
Sambil berlaru CINTA menjawab:
“Selama engkau mengetahui hakikat penciptaanmu dan bersyukur dengan apa yang DIA berikan, maka itu semua akan engkau rasakan, percayalah padaku….”


Nabi SAW bersabda : “Cintailah ALLAH kerana DIA telah memberimu makan dan kenikmatanNYA Dan cintailah aku dengan cinta ALLAH Swt kepadaku”